Terbaru

Kemitra'an Manusia - Mesin

Yaredi Waruwu |Foto: dok. Wnc
Oleh Dr (C) Yaredi Waruwu,S.S,.M.S.

Banyak orang berpendapat kemajuan teknologi akan menggeser peranan manusia dalam dunia kerja. Teknologi juga dianggap mencuri lapangan pekerjaan manusia. Namun seiring dengan perkembangan teknologi mau tidak mau telah menempati peran sendiri dalam membantu manusia dalam bekerja. Pada prinsipnya, bukannya membuat manusia tergeser, teknologi justru akan memudahkan manusia lebih kreatif dan menjadikan lebih efektif dalam melakukan aktifitas dan pekerjaannya. Teknologi ini membantu manusia dalam bekerja lebih cepat.

Teknologi canggih sudah ada di sekitar kita termasuk perangkat lunak di telepon, mobil dan rumah, serta di tempat kerja. Organisasi dan atau perusahaan yang memanfaatkan kekuatan teknologi akan maju dengan pesat, karena mereka mampu bekerja lebih cepat dan efisien. Teknologi yang akan berkembang dimasa depan tidak akan terepas dari teknologi yang sedang berkembang pada saat ini. Banyak teknologi sekarang ini merupakan hasil perkembangan dari teknologi yang ada di masa lalu, berawal dari sebuah teknologi sederhana, karena semakin meningkatnya kebutuhan dan perkembangan kemampuan sebelumnya mendorong perkembangan sebuah teknologi baru yang semakin canggih, salah satunya adalah Artificial Intelligence yang biasa di singkat AI.

Artificial Intelligence (AL) merupakan kecerdasan yang ditambahkan kepada suatu sistem yang bisa diatur dalam konteks ilmiah. Kecerdasan ini di ciptakan lalu dimasukan kedalam sebuah mesin (Komputer) sehingga mesin tersebut dapat melakukan pekerjaan yang dapat dilakukan oleh manusia. Beberapa macam bidang yang menggunakan kecerdasan buatan antara lain sistem pakar, permainan (games), logika fuzzy, jaringan syaraf tiruan dan robotika.

Penggunaan teknologi AL pada saat ini sudah sangat sering kita jumpai seperti Autonomous car sebuah mobil yang dapat berjalan tanpa pengemudi (driverless) dan masih banyak lagi. Artificial Intelligence ini sendiri adalah untuk menggantikan peran manusia dalam melakukan sebuah pekerjaan agar pekerjaan dapat diselesaikan lebih cepat dan efisien, karena mesin memiliki tingkat kesalahan lebih sedikit dibandingkan dengan manusia. 

Namun dalam perkembangannya, beberapa ahli mengatakan bahwa, jika AL ini terus dikembangkan untuk menyaingi kecerdasan manusia maka akan membahayakan keberlangsungan hidup manusia. Dilain sisi, Justru perkembangan AL akan sangat membantu manusia dalam berbagai aktifitas dan pekerjaannya.

1. Manusia-Mesin

Berbagai laporan, artikel, dan perbincangan para ahli/pakar yang membahasa tentang perkembangan teknologi dan kaitannya dengan dunia kerja cenderung mempromosikan salah satu dari dua perspektif ekstrem tentang masa depan: masalah pengangguran yang didorong oleh kecemasan atau pandangan optimis dari kemajuan teknologi yang dapat menyebabkan terjadinya perubahan sosial dan lingkungan. Mungkin kajian dan pembahasannya yang lebih bermanfaat bila fokus pada apa hubungan baru antara teknologi dan pekerjaan bisa seperti apa, dan apa yang perlu dipertimbangkan untuk mempersiapkannya. Dengan membingkai hubungan antara manusia dan mesin sebagai kemitraan, kita bisa mulai membangun kapasitas mesin untuk tingkatkan pemahaman manusia, dan dalam masyarakat dan organisasi, sehingga lebih siap untuk terlibat dengan munculnya teknologi.

Tentu saja, dalam kehidupan manusia sudah hidup dan bekerja bersama mesin selama berabad-abad. Dari kapak tangan, mungkin contoh pertama buatan manusia perangkat yang dirancang untuk meningkatkan daya manusia, untuk menghemat waktu. Perangkat rumah seperti mesin pemotong rumput dan penyedot debu, kalkulator, komputer pribadi, dan menyebarnnya pemakaian perangkat seluler. Namun, masyarakat akan memasuki fase yang baru, ditandai dengan efisiensi yang lebih besar dan kemungkinan dari sebelumnya. Kekuatan pemrosesan meningkat 10 kali setiap lima tahun, di mana mesin akan menghasilkan kecepatan dan akurasi kilat untuk semua jenis tugas. Namun, itu akan menjadi kekeliruan bagi yang menganggap bahwa teknologi membuat upaya manusia menjadi berlebihan. Bahwa mesin akan sepenuhnya menguasai keterampilan dasar, naluriah dari intuisi, penilaian, dan emosional, dan kecerdasan manusia di masa kini dan mendatang. Padahal, masa yang akan datang, manusia akan bermitra dengan mesin dan akan membantu manusia melampaui kemampuannya yang ada sekarang ini.

Kemitraan manusia-mesin akan memungkinkan orang untuk menemukan dan bertindak berdasarkan informasi tanpa campur tangan emosi atau eksternal bias dan manusia juga dapat melakukan penilaian manusia di mana yang sesuai. Mereka akan belajar bekerja sama dengan teknologi yang terintegrasi alat pembelajaran mesin untuk membantu mengaktifkan dan menonaktifkan sumber daya yang mereka butuhkan untuk mengelola kehidupan sehari-hari mereka. Dan mereka akan bermitra dengan teknologi AR/VR untuk mengembangkan keterampilan dan pekerjaan yang diperlukan, memadukan media pengalaman dengan penilaian manusia untuk tampil lebih baik di tempat kerja. 

Sementara itu, organisasi , bisnis dan perusahaan akan meningkatkan nilai dan kepuasan pelanggan dengan menumbuhkan ketergantungan mereka pada sistem yang dipelajari mesin, memungkinkan organisasi untuk menemukan dan menggunakan sumber daya dengan cepat ke mana pun mereka dibutuhkan, kapan pun mereka diperlukan, untuk menciptakan nilai dan kepuasan pelanggan yang lebih tinggi. Kemampuan mereka mengevaluasi bakat juga akan didukung oleh VR / Teknologi AR, yang akan meningkatkan kemampuan manajer untuk mengevaluasi bakat pekerja untuk mendapatkan pengetahuan baru atau mempelajari keterampilan baru dan menerapkan pengetahuan ini Mengingat laju perkembangan teknologi dan industri sekarang adalah waktu untuk memperkuat individu dan kapasitas organisasi untuk terlibat secara aktif dalam kemitraan mesin-manusia. 

Dampak pada individu dan organisasi dan bagaimana mereka akan bersatu untuk menghasilkan kemitraan yang saling menguntungkan untuk meningkatkan kegiatan dan memperbaiki harapan untuk belajar dan bekerja. Kemitraan manusia-mesin tidak hanya akan membantu otomatisasi dan mengoordinasikan kehidupan, juga akan mengubah cara organisasi menemukan bakat, mengelola tim, memberikan produk dan layanan, dan mendukung pengembangan profesional. Kemitraan Mesin-manusia tidak akan menggantikan keseluruhan dari pekerjaan manusia, tetapi membantu manusia bekerja dengan cara yang sangat berbeda.
Kemitraan mesin-manusia akan mempengaruhi metode dan cara kerja untuk organisasi, yang saya sebut sebagai 'perilaku organisasi modern”, dimana organisasi akan mulai untuk mengotomatiskan segala jenis kegiatan dan pekerjaan. Bagaimana mereka mencari dan merekrut pekerja, kerja tim, pelaksanaan dan pembagian dalam tugas, dan mencari bakat terbaik untuk suatu tugas.

Pekerjaan akan bersaing untuk sumber daya terbaik untuk menyelesaikan pekerjaan dengan memanfaatkan mesin reputasi, visualisasi data, dan analitik cerdas yang akan membuat keterampilan dan kompetensi individu dapat dicari, dan organisasi akan mengejar talenta terbaik untuk suata jabatan atau tugas kerja. Kemampuan untuk mengatur sumber daya manusia dan fisik akan memungkinkan organisasi mengaktifkan, menonaktifkan, dan menyebarkan sumber daya ke mana pun dan kapan pun mereka berada dibutuhkan. Hal Ini akan membuat organisasi lebih ramping dan lebih kompetitif, itu juga akan mengurangi biaya tetap dan overhead, dan menempatkan karyawan dalam melaksankan pekerjaannya untuk menjadi lebih lincah dan menguntungkan. Namun, semua ini tidak dijamin, karena organisasi perlu membangun kapasitas untuk memisahkan tugas dan pekerjaan.

Namun, organisasi perlu menerapkan strategi yang lebih cerdas untuk membedakan kapan pekerjaan penuh waktu diperlukan dan saat mendapatkan bakat terbaik untuk serangkaian tugas tertentu lebih bijaksana. Demikian pula, organisasi perlu memikirkan kembali proses rekrutmen dan menentukan kapan teknologi imersif dan pengalaman berfungsi sebagai alat perekrutan yang lebih baik daripada manusia pertimbangan. Tanpa menggabungkan kemampuan yang diperluas ini mesin, organisasi akan berisiko kehilangan saluran baru untuk mengidentifikasi bakat yang optimal.

2. Kesiapan Individu

Kemampuan teknologi canggih hari ini yang muncul akan memicu tingkat kolaborasi dan kodependensi manusia-mesin. Di Masa depan di mana orang-orang bermitra dengan mesin untuk membangun kekuatan timbal balik yang luar biasa, akan lebih memungkinkan untuk meningkatkan kondisi kehidupan manusia yang lebih baik. Mengklasifikasikan keterampilan apa yang dibutuhkan mesin-manusia. Manusia harus berkontribusi adalah kuncinya. Menempa hubungan kerja yang kuat akan membawa sesuatu yang unik untuk kolaborasi. Bagian ini manusia dan organisasi membangun keterampilan dan sifat yang dibutuhkan untuk berkembang di masa depan di era kemitraan manusia-mesin. Lingkup keahlian yang dibutuhkan individu adalah kombinasi dari konteks pengalaman , dan pengetahuan tentang bagaimana “segala sesuatu terjadi". Selain domain keahlian tersebut, juga dikaitkan dengan seperangkat sikap-visi, ketekunan, pemecahan masalah secara kreatif akan menjadi kebutuhan dalam dunia kerja di masa mendatang. Sementara kemampuan kreatif sering disebut-sebut sebagai yang unggul dari apa yang dihasilkan mesin. Hasrat manusia mungkin lebih menantang untuk diprogram. Sangat dihargai soft skill untuk berkontribusi pada kemitraan baru seperti kreativitas dan empati.

Menurut Brian Mullins, CEO dan salah satu pendiri DAQRI, percaya kreativitas dan empati adalah keuntungan yang dimiliki manusia lebih dari mesin. Seperti pendapat Mullins, “Jika belajar dari sebuat perangkat mesin dan belajar bagaimana melakukan sesuatu, dan Anda tidak bisa melakukannya sebelumnya, hal tersebut bisa membangkitkan semangat anda dan itulah yang akan membuat perubahan di dunia kita. Ini adalah bagaimana penerapan teknologi dalam menyelesaikan lebih banyak lagi masalah yang dihadapi manusia dalam pekerjaannya. Di masa mendatang, manusia yang akan bergantung pada mesin untuk menjalankan aktivitas sehari-hari terkait dengan pengelolaan pekerjaan pribadi dan professional. Setiap individu harus memiliki keterampilan mengembangkan kemampuan bekerja dengan mengintegrasikan alat otomatisasi dalam membantu mengerjakan pekerjaan mereka. Dimasa mendatang, aplikasi dan perangkat AI akan memungkinkan lebih banyak menggabungkan kemampuan mesin-manusia bahkan lebih ekspansif daripada sekarang. Kemampuan untuk memahami hasil gabungan mesin manusia akan menjadi kunci keberhasilan di masa mendatang.

3. Kesiapan Organisasi

Untuk organisasi, membangun kemampuan teknologi akan menjadi kunci. Masalah Penggunaan berpusat pada masalah keamanan bisnis. Hal Ini akan meningkatkan peran membangun dan memelihara sistem yang aman, serta merancang strategi respons yang efektif. Dimasa mendatang, orang-orang akan mengirimkan semakin banyak data secara digital yang banyak kasus data tersebut dapat dilacak, , identitas fisik dan digital mereka. Menjaga kepercayaan konsumen akan sangat penting. Organisasi perlu untuk menunjukkan bahwa mereka dapat melindungi data pelanggan mereka. Zulfikar Ramzan, Chief Technology Officer di RSA Security, menjelaskan, “Perusahaan mana pun akan benar-benar berusaha menjaga keamanan bisnisnya. " Pengertian implikasi keamanan bisnis dari pelanggaran akan mendorong organisasi untuk mengembangkan strategi keamanan yang memitigasi risiko itu , bekerja dengan baik untuk mencegah serangan dan merespons serta menyelesaikan insiden cepat ketika mereka terjadi. Memenuhi ekspektasi tuntutan konsumen akan sama penting untuk kesuksesan organisasi di masa mendatang. Baik itu pengiriman suatu produk, pelaksanaan suatu layanan, atau bahkan identifikasi pekerjaan berikutnya. Aplikasi dan perangkat AI semakin progresif diterapkan, organisasi akan dapat memperbaiki masalah dan menawarkan layanan baru dengan cepat, mewakili siklus berkelanjutan dari perbaikan. Menghilangkan latensi, merespons secara real-time, dan mengaktifkan siklus perbaikan otomatis ini akan menjadi hal lain kompetensi organisasi kunci menjadi sempurna. Secara internal, Organisasi perlu dengan cepat meningkatkan kompetensi karyawan dalam menggunakan mesin untuk menyelaraskan bisnis mereka dengan nilai-nilai mereka. Selain memastikan bahwa output dari sistem mesin yang dipelajari akurat, untuk tujuan pelanggandan litigasi, organisasi juga perlu untuk mahir meninjau asumsi yang dibangun ke dalam mesin sistem untuk mencegah sistem menunjukkan rasial implisit dan bias.
Organisasi perlu menguji dan mengatur ulang asumsi nilai yang dimiliki karyawan dalam bekerja. Mereka harus mengerti bagaimana caranya nilai dari sebuah pekerjaan dalam kehidupan orang berubah, menerapkan keterampilan digital mereka di tempat kerja, dan akan memandang pekerjaan sebagai peluang untuk belajar dan membuat dampak yang berarti. Organisasi yang mendukung aspirasi-aspirasi itu akan menarik talenta top up di masa mendatang. Sebagai sistem mitra, manusia akan lebih otomatis dengan mesin, menemukan cara pendekatan yang spontan untuk menyelesaikan tugas akan membantu menginspirasi kreativitas di tempat kerja. Menerapkan struktur dan proses bahwa incent pekerja akan menyimpang dari sistem serta akan mengurangi kemungkinan bahwa sistem berjalan usang, dan memaksakan tantangan menarik untuk tenaga kerja untuk mengakali mesin.

4. Kesimpulan

Baik individu dan organisasi sedang bergulat dengan transformasi digital dan tenaga kerja sedang berlangsung di era  ini. Karena transformasi ini diinformasikan dan dipengaruhi oleh teknologi yang muncul selama dekade berikutnya, orang akan mengembangkan hubungan baru dan lebih dalam dan ketergantungan baru mesin, di rumah dan di tempat kerja. Jika kita mulai mendekati dekade berikutnya sebagai satu di mana kemitraan antara manusia dan mesin melampaui keterbatasan kita dan membangun kekuatan kita, kita dapat mulai menciptakan masa depan yang lebih menguntungkan bagi semua orang. Banyak masalah kompleks yang dihadapi masyarakat saat ini berakar pada ketidakefisienan, dan bagaimana jika kita bisa menyelesaikan masalah ini dengan berpasangan lebih dekat dengan mesin dan menggunakan kemampuan mesin untuk membuat terobosan dengan cepat. Kemitraan manusia-mesin bertujuan untuk akan bisa menghasilkan kinerja dan produktifitas lebih tinggi, dan dan capai lebih banyak. Hari ini teknologi yang muncul akan mendukung kehidupan kita sehari-hari. Memprovokasi kreativitas manusia dan pandangan yang mungkin dari sudut penggunaan mesin itu sendiri akan lebih banyak hal yang bisa dilakukan manusia dalam mencipta yang dampaknya "Mensejahterakan" masyarakat secara global yang akan datang.

Penulis: Mahasiswa Program Doktor Ilmu Pendidikan Pascasarjana Universitas Negeri Padang Sumatera Barat-Indonesia.

Iklan

Loading...
 border=
loading...

Terbaru

Gunungsitoli

Nias

Nias Utara