Terbaru

Karya Bate'e Hadiri HUT Dedikasi Gereja Kon-Katedral Keuskupan Sibolga


Gunungsitoli,- Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan Daerah Karya Septianus Batee, S.STP.,MAP menghadiri perayaan Ulang Tahun ke-25 Dedikasi Gereja Kon-Katedral Keuskupan Sibolga Paroki ST.Maria Bunda Para Bangsa Gunungsitoli, di Aula Paroki ST.Maria Bunda Para Bangsa Gunungsitoli, Minggu (21/08/2022).

Dalam sambutannya mewakili Pemko Gunungsitoli, Karya Bate'e mengatakan bahwa untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat Kota Gunungsitoli, Pemerintah Kota Gunungsitoli berharap hubungan kerjasama dan kemitraan yang telah terbangun dengan Gereja selama ini semakin terjalin erat.

"Sebagaimana tertulis dalam Yeremia 29:7, Usahakanlah kesejahteraan kota kemana kamu aku buang, dan berdoalah untuk kota itu kepada Tuhan, sebab kesejahteraannya adalah kesejahteraanmu," ujarnya.


Pemerintah juga berterimakasih kepada Gereja yang telah mengambil peran dalam membentuk dan menjaga pola kehidupan seturut ajaran kristus, sehingga Pemerintah dapat melaksanakan pembangunan daerah dengan sebaik-baiknya.

“Pemerintah Kota Gunungsitoli juga mengucapkan selamat ulang tahun ke-25 Dedikasi Gereja Kon-Katedral Keuskupan Sibolga Paroki St. Maria Bunda Para Bangsa Gunungsitoli. Semoga semakin giat dan menyala-nyala dalam pelayanan demi terwujudnya Gereja menjadi garam dan terang dunia, serta menjadi Gereja Katolik yang solider, mandiri dan membebaskan,” ucap Karya.

Pemerintah juga menurut dia terus membuka diri kepada gereja untuk menyampaikan saran dan kritik yang konstruktif demi terwujudnya pemerintahan yang melayani dan menjadi berkat bagi Gereja dan umatnya.

"Bahwa Indonesia akan menyambut bonus demografi 2030-2040, dan Indonesia emas 2045, negara kita sedang bersiap menghadapinya sebagaimana visi SDM unggul, Indonesia maju. Generasi yang diharapkan ke depan ini adalah generasi unggul yang merupakan generasi yang terbaik dalam karakter dan kapasitas," ungkapnya.

Menurut Karya Bate'e, Gereja tentu harus merespon dengan mengambil peran mempersiapkan kaum muda Gereja yang takut akan Tuhan dan peduli pada Gerejanya. Pemerintah Kota Gunungsitoli juga mengajak kaum muda Katolik menjadi pembawa perubahan ditengah-tengah masyarakat yang kebutuhan dan permasalahannya semakin kompleks dalam jejaring solidaritas serta kesatuan rasa iman, kaum muda Katolik terkhusus di Kota Gunungsitoli memiliki tanggung jawab untuk berubah, bergerak dan berkarya di tengah-tengah masyarakat.

Sementara itu, Ketua Keuskupan Sibolga yang diwakili oleh Sekjen Keuskupan Sibolga Pastor Blasius Yesse dalam sambutannya menyampaikan di usia dedikasi ke-25 ini, hendaknya iman umat makin mendalam dan terpelihara dengan baik. 

Hal itu menurut dia bisa dicapai dengan semangat umat membangun hidup doa dalam keluarga-keluarga, dalam lingkungan, komunitas basis Gerejawi dan kelompok rohani. 

“Iman Katolik harus menjadi perisai penyangkal situasi-situasi yang marak sekarang ini, seperti egoisme, individualisme, permusuhan, dan pertentangan. Pendidikan dan kebinaan anak dalam keluarga Katolik hendaklah menjadi prioritas utama. Oleh karena itu, pendidikan iman yang berkelanjutan sangatlah penting,” ujarnya. (Red)


Iklan

Loading...
loading...
 border=